Pusat Berita > Keanekaragaman

Nielsen Berinvestasi dalam Rantai Pasokan yang Kuat untuk Jangka Panjang

2 menit dibaca | Februari 2018
 

Sebagai sebuah perusahaan, Nielsen memiliki daya beli sebesar $2,8 miliar*, dan dengan daya beli tersebut, muncullah tanggung jawab. Mulai dari memastikan produk pengukuran kami diproduksi di pabrik-pabrik yang mengikuti praktik bisnis yang beretika hingga bekerja sama dengan bisnis yang dimiliki oleh beragam pemilik, kami menyadari bahwa kami dapat memperluas komitmen kami untuk menjadi warga negara yang baik dan keberlanjutan pada rantai pasokan kami.

Melalui organisasi Pengadaan Global Nielsen, kami mengelola dampak lingkungan, sosial, tata kelola (ESG), dan etika dari pembelian kami. Dalam wawancara baru-baru ini, Crystal Barnes, SVP, Tanggung Jawab & Keberlanjutan Global, berbicara dengan Jocelyn Azada, Manajer, Keragaman & Keberlanjutan Pemasok, tentang bagaimana upaya Nielsen di bidang ini telah berkembang sejak kami memulai program ini pada tahun 2016.

Membangun program di seluruh perusahaan yang didedikasikan untuk membangun rantai pasokan yang lebih berkelanjutan bukanlah hal yang mudah. Jocelyn menguraikan prosesnya, dengan mencatat bahwa proses ini dimulai dengan kebutuhan untuk memahami dampak ESG perusahaan. Dari sana, organisasi dapat mencari cara untuk meminimalkan dampak negatif sekaligus meningkatkan dampak positif. Melalui keragaman pemasok, misalnya, perusahaan dapat meningkatkan dampak positif dengan mengalokasikan pembelian mereka secara istimewa kepada bisnis yang dimiliki oleh perempuan, minoritas, LGBTQ, dan veteran.

"Kami memiliki [$2,8 miliar*] daya beli sebagai sebuah perusahaan. Anda dapat menggunakan daya beli tersebut untuk membuat segala sesuatunya menjadi lebih baik, lebih buruk, atau tetap sama. Apa yang dilakukan oleh keberlanjutan rantai pasokan adalah secara aktif memilih untuk membuat segala sesuatunya menjadi lebih baik," ujar Jocelyn.

Pada tahun pertama program Nielsen, Jocelyn menjelaskan bagaimana kami mengukur kinerja keberlanjutan rantai pasokan kami. Untuk melakukannya, Nielsen mengamati 60 pemasok teratas kami berdasarkan pembelanjaan, dimulai dengan penilaian terhadap kebijakan, praktik, dan hasil ESG mereka. Pada tahun kedua, kami membangun fondasi ini melalui berbagai inisiatif, seperti membuat Kode Etik Pemasok Nielsen dan menyusun RfP (permintaan proposal) serta bahasa kontrak untuk menguraikan harapan dan persyaratan kami untuk pemasok. Kami juga berfokus pada peningkatan berkelanjutan, bekerja sama dengan para pemasok jika diperlukan untuk membuat rencana tindakan perbaikan.

Apa langkah selanjutnya untuk keberlanjutan rantai pasokan di Nielsen? Kami bangga menjadi anggota pendiri Global Impact Sourcing Coalition (GISC), dengan tujuan untuk meningkatkan adopsi pengadaan yang berdampak di seluruh dunia. Pengadaan yang berdampak memiliki visi untuk membantu mengakhiri kemiskinan melalui pengadaan, di mana perusahaan seperti Nielsen secara proaktif membuat kontrak dengan pemasok yang mempekerjakan orang-orang yang selama ini tidak mendapatkan manfaat dari ekonomi global.

Kunjungi halaman Keberlanjutan Rantai Pasokan kami di Nielsen.com untuk informasi lebih lanjut tentang investasi berkelanjutan kami di bidang ini.

*Diperbaharui sejak pembuatan film pada bulan Desember 2017