Lewati ke konten
Wawasan > Media

Dalam hal ukuran layar, konsumen Asia Tenggara mengatakan yang terbesar adalah yang terbaik dan semakin banyak layar semakin baik

3 menit membaca | Bulan April 2015
{“order”:3,”name”:”subheader”,”attributes”:{“backgroundcolor”:”000000″,”imageAligment”:”left”,”linkTarget”:”_self”,”pagePath”:”/content/corporate/au/en/insights”,”title”:”Insights”,”titlecolor”:”A8AABA”,”sling:resourceType”:”nielsenglobal/components/content/subpageheader”},”children”:null}

Sebuah laporan baru oleh Nielsen mengungkapkan bahwa konten pemrograman video seperti TV, acara kabel, video profesional, atau konten buatan pengguna masih menghasilkan pemirsa terbesarnya di layar televisi di Asia Tenggara. Tetapi sementara mayoritas pemirsa di seluruh wilayah mengatakan lebih besar lebih baik dalam hal ukuran layar, mereka juga menghargai kenyamanan dan portabilitas perangkat seluler. Sekitar tujuh dari 10 orang berpikir menonton pemrograman video di perangkat seluler mereka nyaman dan lebih dari enam dari 10 mengatakan tablet sama baiknya dengan komputer PC atau laptop untuk menonton pemrograman video.

Karena kepemilikan perangkat di Asia Tenggara terus meningkat, genre dan format video tertentu seperti film, acara petunjuk, komedi, drama, berita, dan olahraga sedang membangun pengikut digital yang kuat, dengan negara-negara Asia Tenggara berada di peringkat tertinggi secara global dalam hal menonton film di tablet (lihat bagan di bawah).

Ada kedekatan yang berkembang di antara konsumen Asia Tenggara untuk konektivitas di mana saja, kapan saja, dan tetap up-to-date dengan berita terbaru. Orang Filipina menempati peringkat tertinggi secara global dalam hal sejauh mana mereka menikmati kebebasan konektivitas konstan (94%), dan orang Indonesia (89%) menempati peringkat kedua tertinggi secara global. Keinginan untuk konektivitas 'selalu aktif' juga tinggi di Thailand (88%) dan Vietnam (88%) yang, masing-masing, berada di peringkat kelima dan keenam secara global, sementara 86% orang Singapura dan 84% orang Malaysia menikmati kebebasan terhubung di mana saja kapan saja, dibandingkan dengan hanya 76% secara global.

"Tidak diragukan lagi televisi masih berkuasa dalam hal mengonsumsi konten video, tetapi ada bukti lonjakan konsumsi video melalui perangkat yang terhubung di banyak pasar Asia Tenggara," kata Anand Kalidasan, Direktur Eksekutif Pengukuran Audiens Digital Nielsen di Asia Tenggara. "Layar digital seperti tablet dan ponsel menyediakan akses ke konten yang saat ini mungkin tidak tersedia melalui program televisi di banyak pasar ini, sehingga memberi pemirsa pilihan konten yang sama sekali baru dan lebih luas untuk dipilih."

Program video langsung memiliki daya tarik yang kuat bagi konsumen di Indonesia, Filipina, dan Vietnam, khususnya konten yang terkait dengan media sosial. Lebih dari tiga perempat orang Indonesia (77%) mengatakan mereka lebih suka menonton program video secara langsung (tertinggi secara global), sementara Thailand, Vietnam, Filipina, dan Indonesia semuanya berada di peringkat 10 besar negara secara global dalam hal menonton konten pemrograman video langsung lebih banyak ketika dikaitkan dengan media sosial.

Pemrograman yang bergeser waktu juga populer di kalangan konsumen Asia Tenggara, dengan mayoritas mengatakan pemrograman yang bergeser waktu lebih baik mengakomodasi jadwal mereka. Sebagian besar pemirsa di regional juga mengakses konten video melalui TV catch-up, dengan banyak yang melaporkan sering menonton beberapa episode pada hari yang sama, terutama di Filipina, Thailand, dan Indonesia.

Karena kepemilikan perangkat yang terhubung di Asia Tenggara terus berkembang, prevalensi penyaringan ganda di seluruh kawasan ini termasuk yang tertinggi di dunia. Filipina, Thailand, dan Vietnam menempati peringkat tertinggi secara global untuk menjelajah internet sambil menonton pemrograman video. Demikian juga, pemirsa Asia Tenggara, terutama filipina, Thailand, Vietnam dan Indonesia, adalah pengguna setia media sosial selama waktu layar.

"Kebiasaan konsumsi media di Asia Tenggara mengalami perubahan paling mendasar sejak diperkenalkannya televisi," tegas Kalidasan. "Meningkatkan akses ke semua jenis konten di banyak platform memberi pemirsa lebih banyak pilihan daripada sebelumnya. Ditambah dengan kecintaan orang Asia Tenggara terhadap media sosial, hal ini mendorong perubahan signifikan dalam melihat tren.

"Lanskap media baru ini menghadirkan lebih banyak peluang bagi pemilik media, agensi, dan pengiklan untuk menjangkau dan melibatkan pemirsa, dan lebih penting dari sebelumnya bagi para pemangku kepentingan ini untuk memahami dan memanfaatkan kebiasaan konsumsi media yang berkembang."

Artikel ini didasarkan pada wawasan yang terkandung dalam Nielsen Global Digital Landscape Report.