Loncat ke konten
02_Elemen/Ikon/PanahKiri Kembali ke Wawasan
Wawasan > Audiens

Apa yang Dicari Bakat Masa Depan di Perusahaan yang Mereka Pertahankan

5 menit dibaca | April 2015

Belum lama ini, ketika orang ingin tahu apakah bekerja di perusahaan tertentu merupakan ide yang bagus, mereka mungkin bertanya kepada teman dan tetangga tentang apa yang mereka ketahui tentang tempat usaha tersebut. Sekarang, dengan adanya media sosial dan situs-situs penilaian perusahaan online seperti Glassdoor.com, orang-orang memiliki banyak cara lain untuk meneliti sebuah perusahaan bahkan sebelum lamaran kerja dikirim. Di dunia yang terhubung secara digital saat ini, reputasi negatif perusahaan tidak hanya dapat merusak keputusan pembelian konsumen, namun juga dapat membuat perusahaan mengalami kesulitan untuk mendapatkan karyawan baru dalam jangka panjang.

Sebuah survei terbaru di 16 negara mengenai reputasi perusahaan menemukan bahwa Future Talent-mahasiswa yang hampir lulus atau profesional yang baru saja lulus dari perguruan tinggi dan baru saja bekerja-dipengaruhi oleh sumber-sumber online dan offline saat memutuskan di mana mereka akan bekerja. Faktanya, Future Talent global mengatakan bahwa saluran yang paling berpengaruh terhadap keputusan mereka untuk bekerja di sebuah perusahaan adalah diskusi dengan teman, kolega, dan keluarga (34%), situs web perusahaan (32%), diskusi dengan perwakilan perusahaan/karyawan (29%), situs karier perusahaan (26%), dan mesin pencari (26%). Meskipun aplikasi seluler ("aplikasi") tidak termasuk di antara sumber-sumber utama secara keseluruhan, aplikasi memainkan peran yang lebih berpengaruh di pasar negara berkembang daripada di pasar negara maju, yang mungkin mencerminkan adopsi teknologi seluler yang cepat di pasar negara berkembang dalam beberapa tahun terakhir. India (26%), Meksiko (21%), Brasil (21%), dan Cina (20%) adalah yang paling mungkin menganggap aplikasi seluler berpengaruh.

Untuk mempelajari bagaimana individu-individu berpengaruh di seluruh dunia belajar tentang perusahaan, survei ini mengeksplorasi bagaimana faktor reputasi perusahaan berpengaruh terhadap jalur pekerjaan Future Talent. Survei serupa berusaha memahami sikap terhadap reputasi perusahaan di kalangan Opinion Elites, yaitu bagian dari masyarakat umum yang lebih terinformasi, terlibat, dan aktif dalam hal isu-isu sosial dan bisnis.

Bad Rap?

Meskipun Talenta Masa Depan saat ini cenderung mengeksplorasi perusahaan potensial dengan hati-hati, mereka juga tetap berpikiran terbuka saat melakukannya. Lebih dari sepertiganya mengatakan bahwa mereka bersedia mempertimbangkan untuk bekerja di tiga industri yang memiliki reputasi yang lebih lemah-pemerintah, layanan keuangan, dan perbankan. Opini Elit yang lebih muda, yang berusia antara 18-34 tahun, juga memandang industri ini lebih baik daripada rekan-rekan mereka yang lebih tua.

Namun, beberapa dari keterbukaan pikiran ini dapat mencerminkan bahwa 65% dari Talenta Masa Depan global percaya bahwa kesempatan kerja terbatas di negara mereka masing-masing. Oleh karena itu, peluang harus dimanfaatkan, meskipun peluang tersebut tidak "sempurna". Terlepas dari kesediaan individu-individu ini untuk mengambil peluang yang tidak tepat, mereka tidak pasrah terjebak dalam pekerjaan yang tidak sesuai dengan mereka. Global Future Talent yang telah bekerja selama tiga hingga lima tahun adalah yang paling terbuka untuk mempertimbangkan pekerjaan di berbagai industri. Dan pemerintah, layanan keuangan dan perbankan dipandang sebagai beberapa yang paling menarik bagi mereka yang telah bekerja selama tiga hingga lima tahun, serta teknologi dan media/hiburan.

Jadi, faktor apa saja yang memengaruhi kesediaan Talenta Masa Depan untuk bekerja di industri yang memiliki reputasi menantang ini? Reputasi perusahaan dan kecocokan budaya merupakan faktor yang sangat penting bagi mereka yang akan mempertimbangkan untuk bekerja di bidang-bidang tersebut.  

Di luar industri, hampir setengah (48%) dari Future Talent mengatakan bahwa mereka lebih suka bekerja di perusahaan multinasional global, sementara 28% lebih memilih perusahaan nasional/domestik, dan 22% terbuka terhadap jejak perusahaan. Perusahaan-perusahaan besar dan global ini dapat menawarkan kepada Talenta Masa Depan perpaduan terbaik dari pertimbangan utama mereka (selain gaji dan tunjangan) saat mencari pekerjaan: 44% merasa bahwa pertumbuhan dan peluang untuk berkembang jauh lebih penting daripada faktor lainnya, diikuti oleh keseimbangan kerja/kehidupan (43%) dan perlakuan terhadap karyawan (41%). Sebanyak 30% lainnya percaya bahwa sangat penting bagi mereka untuk mendapatkan pekerjaan yang memberikan mereka kemampuan untuk membuat perbedaan. Talenta Masa Depan Global terbagi dalam hal bekerja untuk organisasi nirlaba (48%) versus organisasi nirlaba (52%); perusahaan swasta (52%) versus perusahaan publik (48%); dan perusahaan wirausaha (52%) versus perusahaan yang sudah mapan (48%). Dan perbedaan pendapat ini dapat mengindikasikan keterbukaan Future Talent terhadap berbagai pilihan mengingat kekhawatiran mereka akan terbatasnya kesempatan kerja.

Berbuat Baik... Di Dalam dan Di Luar Jam Kerja

Sejalan dengan fokus Future Talent untuk dapat "berbuat baik" dalam pekerjaan mereka, 70% Opinion Elites secara global mengatakan bahwa mereka lebih suka bekerja di perusahaan yang berkomitmen terhadap dampak sosial dan lingkungan yang positif. Hal ini bahkan lebih penting bagi mereka yang berada di pasar negara berkembang (77%) dibandingkan dengan mereka yang berada di pasar negara maju (67%).

Tanggung jawab sosial perusahaan (CSR) tidak hanya berpengaruh pada tempat calon karyawan melamar pekerjaan, tetapi juga pada pilihan mereka untuk berbisnis dengan sebuah perusahaan. Di pasar negara berkembang, 68% Opinion Elites telah membeli produk atau layanan dalam enam bulan terakhir karena perusahaan berkomitmen terhadap kesejahteraan sosial atau lingkungan, dibandingkan dengan 51% di pasar negara maju. Dan individu-individu yang terlibat ini melakukan pekerjaan rumah mereka dan mempengaruhi orang lain berdasarkan apa yang telah mereka pelajari-69% Opinion Elite secara global mengatakan bahwa mereka secara proaktif mencoba mempelajari perusahaan lebih banyak lagi saat ini dibandingkan di masa lalu, dan 37% secara pribadi telah mencoba memengaruhi persepsi orang lain tentang suatu perusahaan pada tahun lalu berdasarkan sesuatu yang mereka pelajari tentang bagaimana perusahaan tersebut menjalankan bisnisnya.  

Kesimpulannya adalah bahwa informasi adalah kekuatan bagi Talenta Masa Depan, Elit Opini, dan publik-tetapi juga bagi perusahaan itu sendiri. Perusahaan-perusahaan di industri yang kurang dipandang positif atau bahkan yang menghadapi tantangan baru-baru ini terhadap reputasi publik mereka dapat menggunakan wawasan ini untuk meningkatkan peluang mereka dalam menarik dan mempertahankan pelanggan setia dan karyawan yang baik.

Tentang Studi Reputasi Global Nielsen 2014 dengan Elit Opini

Studi Reputasi Global Nielsen 2014 dengan Elit Opini merupakan studi tahunan kedua. Penelitian ini terdiri dari survei online berdurasi 25 menit yang dilakukan antara 24 September dan 16 Oktober 2014, dengan 4.982 wawancara di 16 pasar. Semua Opinion Elites memenuhi kriteria sebagai berikut: berusia 18+, mengikuti isu-isu bisnis nasional dengan seksama, memiliki pengetahuan yang luas tentang isu-isu tersebut dan secara teratur berpartisipasi dalam perilaku-perilaku yang berpengaruh. Hasil penelitian diberi bobot untuk mewakili demografi populasi Opinion Elite yang ada di setiap negara yang dijadikan sampel.

Tentang Studi Reputasi Global Nielsen 2014 dengan Bakat Masa Depan

Studi Reputasi Global Nielsen 2014 dengan Future Talent merupakan studi tahunan pertama. Penelitian ini terdiri dari survei online selama 25 menit yang dilakukan antara 26 September dan 10 November 2014, dengan 4.981 wawancara di 16 pasar. Semua Future Talent memenuhi kriteria sebagai berikut: berusia 18 tahun ke atas, mahasiswa yang akan lulus dalam waktu dua tahun atau lulusan perguruan tinggi yang telah bekerja selama 10 tahun atau kurang, dan mengambil jurusan yang mengarah pada karir perusahaan (campuran bisnis, komunikasi, hukum, pemasaran, TI, dan STEM). Hasilnya diberi bobot untuk mewakili demografi populasi utama, serta tingkat pendaftaran dan kelulusan perguruan tinggi di berbagai jurusan, yang ada di setiap negara yang menjadi sampel.

Lanjutkan menelusuri wawasan serupa