02_Elemen/Ikon/PanahKiri Kembali ke Wawasan
Wawasan > Perspektif

Pencitraan Merek dan Penjualan: Tindakan Penyeimbangan yang Hebat

3 menit dibaca | Enid Maran, Direktur Pelaksana, Solusi Pengiklan | September 2017

Pemasar saat ini berada di bawah tekanan yang semakin besar untuk memanfaatkan big data, menghasilkan hasil secara real-time, dan menggunakan atribusi untuk membuktikan kesuksesan. Ini adalah hal yang baik-data adalah yang terpenting dalam dunia periklanan, dan kami terus berinovasi untuk meningkatkan data di luar sana dan menciptakan metrik yang bermakna untuk apa saja yang diinginkan oleh pemasar.

Pemasar tidak boleh melupakan hutan (merek) untuk pohon (data): Jika kita tidak berhati-hati, kita akan dinilai berdasarkan metrik yang tidak mencerminkan tujuan kampanye. Ketika data digunakan secara holistik dan dalam konteks untuk memahami kinerja merek dan resonansi emosional dengan konsumen, hasilnya bisa meroket, dan digital adalah sarana branding yang penting.

Mengapa harus mengawasi kesehatan merek dan kampanye jika Anda bisa langsung ke atribusi?  

Ini semua tentang peluang. Jika Anda tidak masuk ke dalam kumpulan pertimbangan konsumen, Anda tidak akan pernah menciptakan pembeli baru dan mengembangkan pasar Anda. Hal ini sangat penting untuk kategori yang sangat kompetitif seperti otomotif, di mana siklus penjualannya sangat panjang. Sangat menggoda untuk fokus pada metrik hasil dengan pembelian digital yang sangat bertarget, tetapi jika Anda tidak memanfaatkan merek Anda untuk masuk ke dalam kumpulan pertimbangan, Anda tidak memiliki peluang. Hal ini bukanlah hal baru, dan merupakan hal yang masuk akal, namun dengan tekanan keuangan yang terus-menerus untuk menunjukkan hasil pendapatan, mudah untuk terjebak dalam metrik yang tidak sesuai dengan tujuan kampanye.

Kreatifitas yang hebat untuk membangun kampanye branding yang beresonansi dengan konsumen dan menggerakkan mereka secara naluriah pada akhirnya akan meningkatkan keuntungan, tetapi Anda akan melihatnya terlebih dahulu melalui kesehatan merek. TV telah lama terbukti sebagai tempat yang kuat untuk membangun merek dan karena konsumen terus beralih ke platform digital, para pemasar mencari cara untuk memperluas kesuksesan melalui media yang lebih baru. Faktanya, dalam sebuah penelitian terbaru yang menggunakan Nielsen TV Brand Effect, terdapat korelasi sebesar 83% antara iklan TV bermerek yang menarik secara emosional dan disebarkan ulang di media digital untuk mengoptimalkan dampaknya. Media dan biaya kreatif dapat diperluas dengan mengambil pendekatan sinergis dengan menggunakan digital dan TV untuk memperkuat pesan.

Ketika pemasar melakukan hal ini, sangat penting bagi mereka untuk memikirkan dengan cermat indikator kinerja utama (KPI) yang mereka gunakan untuk kampanye mereka. Jika mereka menjalankan kampanye branding namun hanya menggunakan penjualan jangka pendek sebagai metrik keberhasilan, mereka berisiko memiliki upaya yang sangat sukses yang dinilai biasa-biasa saja. Lebih buruk lagi, hal ini dapat menjadi bola salju ketika merencanakan tujuan masa depan, sehingga sulit untuk menjustifikasi biaya branding yang sangat besar.

Mempertahankan keunggulan dalam membangun merek dan menunjukkan nilainya, sambil menyeimbangkannya dengan model dan atribusi yang sangat akurat, merupakan skenario yang ideal bagi pemasar. Cara terbaik untuk melakukannya adalah dengan menghubungkan metrik branding dengan atribusi dan hasil bauran pemasaran serta menilai bagaimana paparan iklan di seluruh media memengaruhi sikap dan perilaku konsumen.

Meskipun teknologi iklan memecahkan banyak masalah, sangat penting agar ketergantungan kita pada data tidak berubah menjadi dilema klasik di era digital.

Artikel ini pertama kali muncul di AW360.

Lanjutkan menelusuri wawasan serupa

Produk kami dapat membantu Anda dan bisnis Anda

  • Tampilan Konsumen & Media

    Akses penelitian konsumen sindikasi dan khusus yang akan membantu Anda membentuk merek, periklanan, dan pemasaran yang sukses...

  • Solusi NCS

    Maksimalkan efektivitas iklan CPG dengan data untuk menyegmentasikan, mengoptimalkan, dan memungkinkan hasil berbasis penjualan yang lebih baik.