02_Elemen/Ikon/PanahKiri Kembali ke Wawasan
Wawasan > FMCG & ritel

Belanja Iklan Global Meningkat, Tetapi Anda Tidak Dapat Membeli Loyalitas di CPG

4 menit dibaca | Agustus 2019

Amerika bertanggung jawab atas hampir setengah (48%) dari belanja iklan dunia. Diikuti oleh negara-negara yang diukur di Eropa, yang mewakili 30% belanja iklan. Bersama-sama, kedua wilayah ini menyumbang hampir 80% dari anggaran iklan global yang diperkirakan oleh Nielsen dan mendorong pertumbuhan tahunan terbesar dalam investasi ini. Anda tentu berharap jangkauan yang luas ini akan membuat konsumen ketagihan dengan produk-produk baru yang ada di sekitar mereka. Namun yang cukup menarik, dibandingkan dengan wilayah lain di dunia, konsumen di kedua wilayah ini adalah yang paling tidak terbuka untuk mencoba hal-hal baru. 

"Bukanlah suatu kebetulan bahwa pasar yang paling banyak membelanjakan uangnya untuk iklan paling tidak rentan terhadap ketidaksetiaan terhadap merek," ujar Matthew O'Grady, Direktur Pelaksana Global di Nielsen Media. Iklan secara aktif mengingatkan konsumen mengapa mereka harus terus membeli merek atau produk tertentu. "Konsumen tidak memiliki pengingat yang konstan di pasar yang belanja iklannya rendah," tambahnya. "Akibatnya, mereka mempertimbangkan lebih banyak pilihan dan pada akhirnya lebih mungkin untuk tersesat."

Survei konsumen di Amerika Serikat dan Eropa mengonfirmasi bahwa kedua wilayah tersebut berada di bawah norma global dalam hal ketertarikan konsumen terhadap newism pada produk kemasan konsumen (CPG). Dengan mengingat hal ini, sangat penting untuk memahami apa yang sebenarnya menarik konsumen untuk mencoba produk baru dan pada akhirnya berganti merek. Loyalitas selalu menjadi komoditas berharga bagi perusahaan, tetapi sekarang karena konsumen memiliki pilihan yang tak terbatas dan akses omnichannel, ketidaksetiaan, atau perpindahan merek, yang harus diperhatikan oleh produsen dan peritel.

Penelitian survei Nielsen menunjukkan bahwa kehadiran yang diperoleh lebih mungkin dibandingkan investasi pemasaran berbayar tradisional untuk mempengaruhi konsumen untuk berpindah merek. Rekomendasi dan ulasan, khususnya, merupakan bentuk media yang diperoleh yang dianggap lebih persuasif oleh konsumen yang disurvei dalam keputusan peralihan merek daripada aktivasi di dalam toko dan investasi pemasaran tradisional di TV, radio, media cetak, media luar ruang, media daring, atau media seluler.  

Pemberi pengaruh loyalitas merek

Ini berarti bahwa bagi CPG, hubungan antara apa yang ditonton dan dibeli oleh konsumen tidak pernah sekompleks dan sepenting ini untuk dipahami.

Artikel-TCR-grafik ketidaksetiaan4

Dari sudut pandang pembelian dan konsumsi, ketidaksetiaan merek paling banyak terjadi di antara kategori makanan kemasan. Di Asia-Pasifik dan Amerika Latin, misalnya, makanan kemasan mewakili empat dari lima kategori teratas di mana ketidaksetiaan terhadap merek menjadi yang terkuat. Sehubungan dengan belanja iklan, negara-negara di dua wilayah ini yang paling sedikit membelanjakan uangnya untuk iklan terkait makanan. Di sinilah terdapat peluang untuk memastikan bahwa iklan diposisikan dengan baik untuk menarik sentimen konsumen yang tidak loyal di tempat yang paling kuat. Dalam hal ini, hal tersebut terjadi pada produk makanan dan minuman dibandingkan produk non-makanan. 

Iklan jelas merupakan pendorong utama jangkauan sebuah merek, dan bagi konsumen yang tidak loyal, iklan akan mendorong tindak lanjut dari konsumen. Namun, keterlibatan sosial dan ajakan untuk memberikan umpan balik dan dialog sangat penting untuk membangun kepercayaan dan menginspirasi lebih dari sekadar kesadaran dengan memenangkan pembelian yang sebenarnya. Merek harus memperlakukan setiap pesan sebagai kesempatan untuk menarik kesetiaan. Hanya 8% konsumen di seluruh dunia yang menganggap diri mereka sebagai loyalis setia terhadap produk yang mereka gunakan. Perkirakan hal ini akan semakin memburuk, dan terimalah. Meskipun hanya sebagian kecil konsumen saat ini yang tetap menjadi loyalis yang ketat, hampir setengah (46%) dari seluruh dunia lebih mungkin untuk mencoba merek baru saat ini daripada lima tahun yang lalu.  

Ketidaksetiaan, jika dimanfaatkan, dapat menjadi sumber pertumbuhan Anda.

Baca lebih lanjut dalam Laporan Konsumen Total terbaru kami.

Catatan: Nielsen Ad Intel mengumpulkan data audio/visual yang dikumpulkan oleh teknologi Nielsen dan/atau disediakan oleh mitra data Nielsen. Nielsen mengklasifikasikan setiap penempatan iklan dalam kategorisasi pasar Nielsen dan taksonomi pengiklan dan produk. Kemudian diselaraskan di seluruh pasar untuk memungkinkan analisis lintas pasar. Negara-negara yang tercakup dalam analisis ini meliputi Afrika Selatan, Australia, Indonesia, Malaysia, Selandia Baru, Filipina, Singapura, Thailand, Belgia, Bulgaria, Republik Ceko, Jerman, Irlandia, Italia, Luksemburg, Belanda, Norwegia, Spanyol, Inggris, Puerto Riko, dan Amerika Serikat.

Lanjutkan menelusuri wawasan serupa

Produk kami dapat membantu Anda dan bisnis Anda

  • Tampilan Konsumen & Media

    Akses penelitian konsumen sindikasi dan khusus yang akan membantu Anda membentuk merek, periklanan, dan pemasaran yang sukses...

  • Solusi NCS

    Maksimalkan efektivitas iklan CPG dengan data untuk menyegmentasikan, mengoptimalkan, dan memungkinkan hasil berbasis penjualan yang lebih baik.