Lewati ke konten
Wawasan > Pasar & keuangan

Mengapa Dari Mulut Ke Mulut Paling Keras di Afrika

3 menit membaca | Bulan April 2013

Melakukan bisnis di Afrika sub-Sahara dapat penuh dengan tantangan yang berbeda, dan siapa pun yang ingin mengidentifikasi konsumen Afrika klasik akan berjuang. Meskipun berbagi perbatasan bersama, penduduk satu negara berbeda dari mereka yang berada di negara tetangga sehubungan dengan sikap, pembelian, dan preferensi media mereka. Mengingat tingkat keragaman ini di dalam dan di seluruh geografi, penelitian baru dari Nielsen menunjukkan bahwa pemasar perlu melihat melampaui yang jelas untuk menjangkau dan beresonansi dengan audiens khusus dan massa.

Kemajuan signifikan dalam konektivitas digital selama dekade terakhir di Afrika sub-Sahara telah berjalan secara paralel dengan standar hidup yang berkembang, kenaikan upah, dan tingkat konsumsi yang meningkat. Pada saat yang sama, konsumen umumnya menjadi semakin cerdas dalam cara mereka mengakui merek dan pesan ke dalam hidup mereka, membuat upaya pemasaran menjadi lebih menantang.

Dengan mengamati tren demografi, gaya hidup, sikap, dan perilaku pembelian dengan konsumsi media, Nielsen mengidentifikasi pola-pola utama untuk mengklasifikasikan 15 negara sub-Sahara ke dalam tiga kelompok konsumen media: cerdas, selektif, dan sederhana. Segmen-segmen ini menawarkan wawasan tentang beragam perilaku media dan preferensi konsumen Afrika sub-Sahara, memberikan peta jalan yang lebih jelas untuk kesuksesan pemasaran.

arsip

Misalnya, pesan instan dan penggunaan media sosial di negara-negara konsumen yang cerdas tinggi. Di kalangan pengguna, frekuensi mengakses media sosial adalah setiap hari. Negara-negara konsumen selektif, di sisi lain, memiliki jangkauan konsumen terbesar dan paling beragam yang ada di berbagai tahap di sepanjang spektrum pengembangan, dari penggunaan media yang kurang terlibat hingga menjadi lebih terlibat. Sebaliknya, negara-negara konsumen sederhana memiliki keterlibatan media paling sedikit dan PDB per kapita terendah.

Meskipun preferensi dan ketersediaan media mungkin berbeda di antara konsumen di tiga segmen negara, kekuatan percakapan terdengar benar untuk semua konsumen—baik secara langsung maupun digital. Sementara media cetak dan elektronik bekerja dengan baik untuk menciptakan kesadaran di negara-negara ini, dukungan dari mulut ke mulut dapat menjadi pengubah permainan sejati dalam hal keputusan pembelian. Menurut hasil survei, responden menilai pembelian berdasarkan rekomendasi dari keluarga dan teman-teman mereka atas semua bentuk iklan lainnya.

Dengan meningkatnya platform media sosial yang pesat di beberapa negara, pesan dari mulut ke mulut virtual dapat sekuat percakapan langsung. Konsumen yang mendengarkan percakapan media sosial juga dapat memanfaatkan desas-desus dari orang-orang yang mungkin tidak mereka kenal secara pribadi, seperti selebriti dan kepala tokoh komunitas.

Di Afrika, pesan dan utusan sama pentingnya dengan media. Terlepas dari meningkatnya paparan media—segudang saluran TV dan radio, media cetak, digital, luar ruangan, dan seluler—komunikasi dari mulut ke mulut sangat kuat ketika diintegrasikan ke dalam kampanye pemasaran dan media. Tetapi perlu disesuaikan dengan segmen konsumen di berbagai negara agar paling efektif.

Untuk wawasan lebih lanjut, unduh laporan Nielsen Blueprint for Media Strategies in Africa.

Tentang Laporan Strategi Media untuk Afrika

Untuk membantu bisnis menavigasi peluang afrika sub-Sahara, Nielsen mensurvei lebih dari 8.100 konsumen perkotaan dan peri-perkotaan di 15 negara. Melalui survei ini, Nielsen mengidentifikasi tujuh segmen konsumen, menggunakan variabel seperti gaya hidup, sikap, demografi, dan perilaku pembelian, untuk mendapatkan wawasan tentang pikiran konsumen Afrika yang beragam. Lebih lanjut, dengan mengamati pola luas dalam keterlibatan media, Nielsen telah mampu menggambarkan pola-pola utama untuk mengklasifikasikan negara-negara menjadi tiga kelompok konsumen media: cerdas, selektif, dan sederhana.