02_Elemen/Ikon/PanahKiri Kembali ke Wawasan
Wawasan > Media

Telinga ke Mata: Bagaimana Radio Meningkatkan Jumlah Penonton TV

3 menit dibaca | September 2014

Dalam lanskap media yang berkembang saat ini, penyiar televisi terus mencari cara yang efektif untuk mempromosikan program mereka di seluruh platform, termasuk radio. Dan dengan musim TV musim gugur yang akhirnya tiba dan babak playoff Major League Baseball yang akan segera berlangsung, tidak ada kekurangan konten terkenal untuk mereka tampilkan. Jadi bagi para penyiar, sekarang adalah waktu yang tepat untuk membangkitkan antusiasme dan minat terhadap program-program yang akan datang-terutama jika ada bukti bahwa jangkauan radio dapat meningkatkan jumlah pemirsa TV.

Data terbaru dari Nielsen menggambarkan bahwa menjangkau pendengar radio-pemirsa TV saat mereka jauh dari televisi-dapat memberikan efek dramatis terhadap jumlah penonton saat program tersebut ditayangkan.

Kami telah mengetahui selama beberapa waktu bahwa mempromosikan acara yang akan datang secara berlebihan di saluran yang sama bukanlah penggunaan terbaik dari inventaris komersial jaringan TV atau stasiun. Kita juga tahu bahwa beriklan di saluran selain saluran yang akan ditayangkan acara tersebut (promosi di luar saluran) dapat sangat membantu untuk acara baru. Hal ini dikarenakan lebih dari separuh pemirsa yang menonton tayangan perdana biasanya telah melihat iklan promosi di saluran lain.

Dengan menggunakan teknologi portable people meter (PPM) untuk menangkap paparan radio dan televisi di pasar-pasar utama, lembaga penyiaran dapat menilai siapa saja yang terpapar kampanye di radio dan-yang paling penting-siapa saja yang mendengarkan siaran tersebut.

Wawasan ini menyoroti bagaimana radio sangat efektif sebagai platform periklanan dan pemain penting dalam bauran media yang lebih besar dalam hal mempromosikan program dan acara olahraga.

Sebagai ilustrasi, sebuah jaringan TV kabel besar memaksimalkan jumlah penonton untuk penayangan perdana sebuah program drama baru dengan melakukan pra-promosi di berbagai platform: iklan TV di dalam dan di luar saluran, spot radio, dan beberapa platform lainnya. Jaringan ini memulai bagian radio dari kampanye hanya beberapa hari sebelum penayangan perdana, namun masih memberikan jangkauan tertinggi kedua dari semua platform yang ada.

Mengingat radio menjangkau lebih dari 90% orang Amerika setiap minggunya, jelas radio memiliki kemampuan untuk menjangkau sejumlah besar konsumen dalam waktu singkat serta mempertahankan dan meningkatkan jangkauan kampanye iklan bahkan ketika sebuah jaringan mengurangi porsi iklan TV on-air dan memperkuat kampanye radio.

Selain itu, data dari beberapa penelitian lain menunjukkan bahwa tingkat konversi (persentase pendengar yang mendengar iklan di radio dan menyetel siaran TV) untuk acara yang ditulis dalam beberapa hari dalam sebuah kampanye cenderung serupa-bahkan dalam kampanye yang singkat. Ini berarti bahwa kampanye iklan radio yang lebih panjang dan berlangsung selama beberapa hari dapat memberikan jangkauan yang signifikan yang dibangun secara konsisten dari waktu ke waktu.

Kisah yang sama berlaku untuk program olahraga: radio bekerja dengan baik untuk menciptakan kesadaran yang paling diingat pada hari pertandingan, tetapi juga dapat secara efektif mengubah pendengar radio menjadi pemirsa selama acara beberapa hari, seperti seri MLB tujuh pertandingan.

Temuan dari beberapa kampanye olahraga menunjukkan bahwa promosi yang ditayangkan pada waktu yang paling dekat dengan dimulainya pertandingan primetime menghasilkan jumlah penonton terbanyak, mengubah hingga 50% pendengar yang terpapar iklan menjadi pemirsa.

Grafik di bawah ini menyoroti tingkat konversi yang konsisten selama rentang waktu yang paling berarti dari seri kejuaraan olahraga besar awal tahun ini.

Perpaduan data pemirsa dari TV dan radio dapat menjadi keuntungan besar bagi penyiar yang ingin mengubah sekelompok pendengar radio yang aktif menjadi sekelompok pemirsa TV yang aktif.

Lanjutkan menelusuri wawasan serupa