02_Elemen/Ikon/PanahKiri Kembali ke Wawasan
Wawasan > Media

Rock Klasik Kembali Menggebrak di Musim Panas 2017

3 menit dibaca | September 2017

Tergantung di mana Anda tinggal di Amerika, transisi ke musim gugur mungkin sudah berjalan lancar. Musim sepak bola, malam yang lebih dingin, warna-warni dedaunan, dan kembalinya rutinitas sekolah dan bekerja menandakan berlalunya musim panas. Semua faktor ini mempengaruhi pendengar radio dan akan mendorong alur cerita di bulan-bulan mendatang. Namun dengan dirilisnya peringkat portable people meter (PPM) Nielsen untuk survei bulan Agustus, inilah saatnya untuk mengakhiri format analisis musim panas tahun ini.

Classic Rock, selama dua tahun berturut-turut, mengalami pertumbuhan terbesar dalam pangsa pemirsa jika membandingkan jumlah pendengar selama lima bulan pertama tahun ini dengan bulan Juni, Juli, dan Agustus, yang merupakan masa-masa musim panas. Pada tahun 2017, perlombaan ini dimenangkan oleh Classic Rock dan Classic Hits, yang telah menjadi format yang menjadi mahkota musim panas selama beberapa tahun terakhir. Penting untuk dicatat bahwa perbedaan ini tidak diberikan kepada format dengan pangsa pendengar terbesar secara keseluruhan (Berita/Bincang-Bincang). Melainkan, penghargaan ini diberikan kepada format yang mengalami pertumbuhan paling besar selama bulan-bulan musim panas. Ada empat format yang bersaing dalam perebutan format musim panas tahun ini, dengan Classic Rock muncul di posisi teratas.

Jika dilihat secara keseluruhan, jelas terlihat bahwa para pendengar lebih menyukai musik dari beberapa dekade yang lalu selama bulan-bulan musim panas, ketika kebiasaan dan rutinitas mendengarkan berubah. Classic Hits, pemenang musim panas 2014 dan 2015, umumnya memainkan lebih banyak musik pop dari era yang sama dengan Classic Rock, pemenang tahun 2016 dan 2017.

Dan seperti halnya kebiasaan musim panas yang mengubah cara orang Amerika mendengarkan radio, demikian pula dengan kejadian beberapa minggu terakhir, karena badai besar telah mempengaruhi Gulf Coast, Florida dan bagian tenggara. Ketika hasil PPM bulan September tersedia dalam beberapa minggu lagi, kami akan terus memantau pendengar berita dan penggunaan radio dengan fokus khusus pada pasar di Texas, Florida dan sekitarnya.

Terakhir kali ada berita badai besar di Amerika adalah pada tahun 2012, ketika Sandy bergerak ke Pantai Timur dan mendarat di New York. Sepanjang perjalanannya, badai tersebut melewati tujuh pasar PPM dari Washington hingga Boston, dan dalam beberapa hari pertama setelah Sandy menghantam New York, jumlah pendengar radio di pasar-pasar di bagian timur laut tersebut melonjak 50% karena para konsumen beralih ke radio untuk mendapatkan informasi dan berita terbaru. Terlebih lagi, pangsa pendengar di antara stasiun berita di New York (baik komersial maupun non-komersial) melonjak secara dramatis; pada hari ketika Sandy mendarat di New York, separuh dari seluruh pendengar radio di pasar tersebut mendengarkan stasiun Berita/Bincang-Bincang atau Semua Berita.

Setiap badai berbeda dan unik, dan kedua badai baru-baru ini tiba di daerah yang padat penduduknya pada akhir pekan, dan bukan pada hari kerja, seperti yang terjadi pada badai Sandy. Kita akan mengetahui lebih banyak tentang bagaimana badai-badai ini membentuk kebiasaan radio di Houston, Austin, Miami, Tampa dan banyak pasar lainnya dalam beberapa minggu ke depan.

Data yang digunakan dalam artikel ini mencakup audiens multikultural. Audiens konsumen Hispanik terdiri dari populasi perwakilan berbahasa Inggris dan Spanyol.

Lanjutkan menelusuri wawasan serupa