Lewati ke konten
02_Elemen/Ikon/PanahKiri Kembali ke Wawasan
Wawasan > TV & streaming

Mengapa Anda Membutuhkan Strategi Over-The-Top yang Komprehensif. Dan sekarang.

3 menit membaca | Jeff Wender, Direktur Pelaksana, Nielsen Local Client Solutions | Januari 2018

Kenyamanan konsumen dengan tombol input mengubah tampilan selamanya

Akhirnya selesai. Tanpa banyak keriuhan, salah satu hambatan paling menantang di industri TV telah dibersihkan: konsumen telah menguasai seni mengakses kekayaan konten yang berada di belakang "tombol input" yang terkenal kejam.

Menurut data meteran streaming terbaru dari Nielsen, konsumen di rumah dengan kemampuan over-the-top (OTT) menghabiskan satu dari setiap 10 menit penggunaan TV dengan platform atau aplikasi OTT. Baik mereka mengakses konten ini melalui berbagai antarmuka atau salah satu dari banyak bundel konten lokal dan nasional yang kurus, konsumen semakin terbiasa dengan OTT sebagai "masukan" utama.

Seperti yang diketahui semua orang dalam, tombol ini—bagian real estat remote control yang sering disalahpahami—membuka berbagai konten bagi konsumen dengan berbagai perangkat. Secara historis, konten tersebut berada di luar cakupan pengukuran dan monetisasi audiens tradisional. Hari ini, itu tidak lagi terjadi. Nielsen telah memperkenalkan teknologi baru selama dua tahun terakhir untuk lebih memahami konsumsi media yang berlebihan dan memungkinkan cara-cara baru untuk memasarkan kepada konsumen yang tertarik.

Jadi bagaimana pengiklan, pemilik konten, dan penyiar yang sudah diposisikan dengan baik di lingkungan TV linier memanfaatkan di mana audiens tumbuh? Untungnya, ada beberapa strategi untuk memanfaatkan perubahan ini menjadi lebih baik.

Pergi ke Tempat Pesta Itu Berada

Penyiar lokal telah mengakui pertumbuhan penayangan OTT, dan banyak yang telah mengambil langkah agresif untuk membuat aplikasi mereka sendiri dan memasukkan jajaran saluran mereka dalam bundel kurus baru yang ditawarkan oleh nama-nama yang akrab dan baru.

Ketika YouTube TV diiklankan di hampir setiap backstop dan papan reklame selama Seri Dunia, konsumen akan memperhatikan. Sebagai penyedia konten, pastikan Anda menjangkau audiens ini, atau orang lain akan mengisi kekosongan.

Jangan mengkotak-kotakkan diri Anda ke dalam paradigma periklanan tradisional atau penyampaian konten

Melalui adopsi smartphone oleh konsumen, baik pengiklan maupun penyedia konten mengetahui bahwa Anda tidak dapat memaksimalkan keterlibatan dan pemasaran konsumen hanya dengan menggunakan kembali produk dan model iklan yang sama. OTT, seperti seluler, memiliki manfaat data dua arah yang mendorong presisi dalam penargetan dan pengiriman. Pengiklan dapat menggunakan OTT untuk menjangkau kampanye branding yang luas dan hypersegmented untuk memotivasi konsumen agar mendorong pembelian.

Untuk penyedia konten, membuat berbagai opsi iklan tersedia menggabungkan yang terbaik dari kedua dunia: luasnya minat pada konten berkualitas tinggi dan peningkatan kemampuan penjangkauan.

Lacak kesuksesan dan tunjukkan nilai dalam OTT

Pengiklan tidak dapat menilai manfaat OTT jika penayangan tidak diukur. Menurut pengukuran Nielsen, 11% dari semua menit menonton di rumah berkemampuan OTT akan menggunakan layanan ini, dan persentasenya bahkan lebih tinggi di antara audiens yang lebih muda. Remaja berusia 12-17 tahun menghabiskan seperempat waktu mereka di TV berkemampuan OTT menggunakan layanan streaming, sementara orang dewasa muda berusia 18-24 tahun menghabiskan hampir satu dari setiap lima menit bersama mereka.

Memastikan bahwa semua penayangan dan paparan iklan dapat diverifikasi oleh sumber tepercaya—terlepas dari apakah itu didistribusikan secara luas atau selektif—akan menjadi perbedaan antara investasi "jari kaki di dalam air" dan kesuksesan jangka panjang.

Dengan OTT, jangka panjang adalah kuncinya. Hebatnya, OTT tampaknya baru saja memulai; TV pintar dan perangkat OTT berbiaya rendah telah terbang dari rak tahun ini. Seiring berkembangnya fitur dan kemampuan—dan penyedia layanan mendiversifikasi dan memperluas penawaran mereka—para pemain yang menemukan pijakan mereka melalui uji coba dan eksperimen awal akan membuktikan diri mereka sebagai pemenangnya.

Artikel ini awalnya muncul di AdWeek.