02_Elemen/Ikon/PanahKiri Kembali ke Wawasan
Wawasan > Audiens

Saatnya Perencanaan Media Anda Berfokus pada Manusia

4 menit dibaca | Jay Nielsen, SVP, Produk Perencanaan Global, Nielsen | Februari 2021

Jika Anda masih merencanakan media Anda seperti yang Anda lakukan setahun yang lalu, Anda sedikit terlambat. Sama seperti yang terjadi pada semua hal lainnya, COVID-19 telah membuat norma-norma media tradisional menjadi kacau, memaksa pengaturan ulang besar-besaran di tengah perilaku konsumen yang berkembang pesat. Jadi dengan demikian, mengandalkan data dan proses tahun lalu untuk berhasil memasuki tahun 2021 adalah resep untuk alokasi anggaran yang meragukan, peluang yang terlewatkan, dan pengeluaran yang sia-sia.

Kedalaman, luasnya, dan lamanya pandemi akan memiliki efek jangka panjang pada perilaku konsumen, karena banyak pergeseran yang telah terjadi selama 10 bulan terakhir telah mengeras menjadi kebiasaan yang mendarah daging. Tidak mengherankan jika iklan berhenti selama puncak gelombang pertama karantina wilayah, tetapi penggunaan media meroket. Tak lama kemudian, keterlibatan media kembali normal ke tingkat musiman, tetapi porsi waktu yang dihabiskan dengan platform dan saluran telah bergeser. Pergeseran tersebut, dan pergeseran yang akan terjadi, adalah hal yang harus diperhatikan oleh merek - sehingga mereka dapat merencanakan dan mengoptimalkan pengeluaran mereka dengan tepat.

Dengan perubahan yang terjadi lebih cepat dari sebelumnya, perencanaan dan pengoptimalan mungkin tampak seperti prospek yang memusingkan. Hal ini sama sekali tidak perlu terjadi. Yang terpenting, merek perlu memfokuskan kembali upaya mereka pada manusia-bintang utara untuk setiap pesan pemasaran, iklan, atau kampanye. Selain itu, mereka perlu mempertahankan fokus tersebut 24/7, tidak hanya sekali atau dua kali setahun. Dengan berfokus pada manusia dan melakukan pendekatan terhadap proses perencanaan secara terus menerus, efisiensi dan efektivitas kampanye akan meningkat.

KESUKSESAN DI MASA DEPAN BERGANTUNG PADA MANUSIA, BUKAN PERANGKAT

Lanskap pemasaran memiliki banyak julukan untuk orang: audiens atau segmen pelanggan, kelompok konsumen, target. Dengan mengadopsi lensa berbasis orang, pemasar dapat mengesampingkan kata-kata dengan makna yang beragam dan fokus pada kebenaran. Data pihak ketiga dan pihak pertama yang disindikasi perlu bekerja sama untuk memastikan bahwa kampanye efektif dan sukses. Keberhasilan itu bergantung pada orang, bukan tayangan, perangkat, atau bot. Hubungan dengan orang-orang nyata tidak pernah menjadi lebih penting, dan pemasar yang merancang perencanaan mereka di sekitar orang-orang, kemudian menyesuaikan diri dengan perubahan perilaku dan kebiasaan, akan menuai manfaatnya di tahun-tahun mendatang. Hubungan yang dibangun oleh pemasar dengan pelanggan mereka akan menjadi nyata, otentik, dan bermakna, dan begitu pula dengan keuntungan yang mereka dapatkan. 

Tidak seperti di masa lalu, pemasar modern perlu mengadopsi praktik-praktik yang gesit dan tetap lincah. Proposal dan rencana pemasaran yang statis berdasarkan data dari enam bulan yang lalu tidak lagi dapat digunakan untuk perencanaan media yang sukses. Di samping pandemi, orang-orang berubah, begitu pula perilaku mereka, sehingga rencana media harus dapat mengikuti perkembangannya. Untuk mengakomodasi ketidakpastian, perubahan, dan hal-hal yang tidak terduga, merek harus menggunakan kerangka kerja yang fleksibel dan berkesinambungan untuk semua perencanaan media.

Proses perencanaan media

SISTEM YANG TERHUBUNG MENINGKATKAN AKURASI DAN EFISIENSI

Dalam memikirkan cara untuk tetap fokus pada orang dan terus merencanakan, merek harus menggunakan profil demografis yang sama di seluruh solusi perangkat lunak mereka untuk memastikan bahwa perencanaan dan pembelian mereka tetap akurat. Hal ini membutuhkan kolaborasi yang lebih luas di seluruh lanskap media, namun tetap memfasilitasi hubungan yang benar antara target dan rencana. Hari-hari mengandalkan spreadsheet sudah berakhir. Solusi berbasis data membantu pemasar menghubungkan demografi utama yang sama dari penyempurnaan hingga pengoptimalan hingga pembelian. Demografi spesifik hanya bersifat spesifik. Jadi, ketika data tidak terhubung atau diselaraskan, sangat mudah untuk membingungkan para ibu yang berbelanja SUV dengan wanita berusia 25-54 tahun jika yang Anda gunakan hanyalah spreadsheet. Kedua kelompok ini mirip, tetapi mirip saja tidak cukup baik. Misalnya, jika Anda bertujuan untuk menjangkau wanita berusia 25-54 tahun dalam sistem pembelian media Anda dan Anda secara tidak sengaja mengganti nilai yang tepat untuk para ibu yang berbelanja SUV, jangkauan target Anda akan meleset. 

Ketika sistem Anda terhubung, akurasi dan efisiensi akan meningkat-tanpa diragukan lagi. Waktu adalah manfaat lainnya. Ketika pemasar memasukkan data intelijen kompetitif ke dalam sistem perencanaan jangkauan dan frekuensi, merek dapat mengoptimalkan jadwal sebelumnya untuk skenario di masa depan dengan satu klik mouse. 

Masa depan adalah manusia. Pusatkan rencana Anda pada orang, rencanakan di sekitar orang, dan hubungkan data Anda di sekitar orang. Itulah cetak biru untuk kesuksesan perencanaan media, dan data, yang dilengkapi dengan pendekatan yang gesit, akan membuka jalan bagi rencana pemasaran yang efektif hari ini dan esok hari-terlepas dari ketidakpastian yang tak terduga.

Untuk wawasan tambahan, lihat rekaman webinar perencanaan media kami baru-baru ini dengan Forrester. Atau jika Anda membutuhkan bantuan dengan belanja iklan dan perencanaan media Anda, Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang solusi Ad Intel, Clear Decisions, dan Media Impact dari Nielsen.

Lanjutkan menelusuri wawasan serupa