Loncat ke konten
02_Elemen/Ikon/PanahKiri Kembali ke Wawasan
Wawasan > Audiens

Makanan dan Rasa Segar: Bagaimana Konsumen Multikultural Mendorong Tren Bahan Makanan Segar

4 menit dibaca | November 2016

Di AS, konsumen multikultural memengaruhi pilihan makanan kita, mulai dari santapan mewah hingga rasa keripik (seperti sriracha, chipotle, dan tikka masala). Dan rasa serta masakan akan terus berbaur dan berkembang seiring dengan pergeseran populasi. Oleh karena itu, semakin penting bagi peritel dan produsen untuk memahami kekuatan penuh dan perilaku pembelian orang Amerika multikultural yang menginspirasi dan mendorong tren di ritel. Dalam sebuah survei baru-baru ini, 32% orang Amerika mengatakan bahwa mereka akan membayar lebih mahal untuk merek yang memahami kebutuhan multikultural, dan hampir separuh orang dewasa Amerika mengatakan bahwa mereka akan berbelanja lebih banyak di peritel yang menawarkan lebih banyak pilihan produk multikultural.

Rintangan terbesar dan paling nyata untuk menjangkau konsumen multikultural adalah payung "multikultural" yang mencakup berbagai macam orang, budaya, dan latar belakang. Namun, dengan melihat lebih dekat pada perilaku belanja pembeli multikultural, ada satu kesamaan penting, yaitu mereka sangat berpengaruh pada produk bahan makanan segar (bagian daging, hasil bumi, toko makanan, toko roti, dan makanan laut). Pembeli multikultural menghabiskan $40 miliar untuk produk segar setiap tahunnya dan mencurahkan 21% dari belanja makanan tahunan mereka untuk produk segar. Konsumen ini juga menghabiskan 4% lebih banyak untuk produk segar dibandingkan orang kulit putih non-Hispanik, yang mencapai $60 juta dalam penjualan setiap tahunnya.

Namun, gambaran tingkat tinggi tentang perilaku belanja untuk tiga kelompok etnis utama - Hispanik, Asia dan Afrika-Amerika - menyoroti kebutuhan dan preferensi yang unik di seluruh departemen baru. Wawasan ini dapat menjadi titik awal untuk pemahaman yang lebih baik tentang konsumen multikultural, tetapi menggali lebih dalam tentang perilaku belanja di sepanjang geografis, generasi dan tahap kehidupan dalam kelompok-kelompok ini merupakan langkah penting berikutnya untuk meraih kesuksesan.

Konsumen Afrika-Amerika, Asia, dan Hispanik memiliki indeks yang tinggi dalam hal belanja daging dan makanan laut, dengan rumah tangga Afrika-Amerika membelanjakan 44% dari uang mereka untuk membeli daging dan makanan laut, dan konsumen Asia membelanjakan dua kali lipat lebih banyak untuk makanan laut dibandingkan rumah tangga kulit putih non-Hispanik.

Tentu saja, preferensi potongan dan jenis protein berbeda-beda di setiap kelompok dan demografi, tetapi penelitian Nielsen menunjukkan bahwa konsumen Asia memiliki preferensi yang lebih kuat terhadap produk daging dan hidangan laut tanpa merek dibandingkan kelompok lainnya. Sebagai contoh, pembeli Asia menghabiskan sekitar 35% dari uang belanja makanan laut segar mereka untuk produk bermerek, sementara pembeli kulit putih non-Hispanik dan Afrika-Amerika menghabiskan hampir 55%.

Di bagian produk, konsumen Asia memiliki indeks terkuat, menghabiskan banyak uang untuk bahan makanan segar seperti memasak sayuran, kacang hijau segar dan kecambah. Pembeli Hispanik membelanjakan lebih banyak uang untuk membeli buah-buahan, sementara konsumen Afrika-Amerika memiliki indeks yang tinggi untuk produk minuman, termasuk jus.

Satu area di mana masing-masing dari ketiga kelompok ini membelanjakan lebih sedikit adalah salah satu area pertumbuhan terbesar di departemen ini-produk bernilai tambah, yang menawarkan produk yang sudah dipotong dan dikemas sebelumnya. Banyak konsumen multikultural yang paham tentang dapur dan mungkin tidak menemukan nilai tambah pada produk-produk ini. Namun, menyediakan barang-barang bernilai tambah yang sesuai dengan gaya hidup pembeli ini dan menciptakan pesan di sekitar mereka yang beresonansi adalah peluang besar dan terbuka bagi produsen dan peritel.

Meskipun kelompok-kelompok ini tidak memiliki indeks yang tinggi dalam hal toko roti secara keseluruhan, mereka menghabiskan lebih banyak uang untuk barang-barang tertentu-misalnya, konsumen Afrika-Amerika dan Hispanik menghabiskan banyak uang untuk kue-kue yang dihias, sementara konsumen Asia menghabiskan lebih banyak uang untuk makanan penutup. Selain itu, konsumen multikultural juga menghabiskan lebih banyak uang mereka untuk membeli roti tahun ini dibandingkan dengan tahun sebelumnya karena meningkatnya pengeluaran dari konsumen Asia. Salah satu cara untuk membantu mempertahankan tren peningkatan ini dengan konsumen Asia dan Hispanik adalah dengan menawarkan produk roti yang lebih relevan dan siap saji di toko, karena kelompok-kelompok ini cenderung membelanjakan lebih banyak uang untuk produk tanpa merek dibandingkan dengan pembeli Afrika-Amerika dan kulit putih non-Hispanik.

Sebagian besar pembeli pergi ke toko kelontong untuk mencari kenyamanan, dan rumah tangga Hispanik, Afrika-Amerika, dan kulit putih non-Hispanik semuanya meningkatkan belanja di toko kelontong. Tetapi mereka membeli barang yang sangat berbeda. Orang kulit putih non-Hispanik sering mencari dan terkadang mendorong penjualan produk di luar budaya mereka sendiri (seperti sushi atau guacamole), sementara orang Hispanik menghabiskan banyak uang untuk membeli keju khusus Hispanik dan solusi makanan yang praktis. Pembeli Afrika-Amerika menghabiskan lebih sedikit uang dibandingkan rekan-rekan mereka di deli secara keseluruhan, tetapi pengeluaran mereka sangat dipengaruhi oleh solusi makanan yang praktis seperti ayam olahan, lauk pauk, dan piring. Namun, konsumen Asia cenderung lebih jarang menggunakan deli untuk pilihan makanan siap saji dan lebih banyak untuk pembelian daging dan keju khusus.

Namun, seperti halnya pizza, makanan selatan, sushi, dan taco yang telah menjadi bagian dari budaya makanan Amerika, tradisi, sikap, dan perilaku belanja konsumen multikultural memengaruhi konsumen arus utama dan memperluas peluang pasar multikultural. Proposisi penjualan multikultural bagi pemasar dan pengiklan melampaui ukuran populasi multikultural - ini menguntungkan berbagai konsumen yang mencari rasa dan produk yang unik.

Metodologi

Wawasan dalam artikel ini diperoleh dari Harris Poll® terhadap 2.034 orang dewasa AS berusia 18 tahun ke atas yang disurvei secara online dalam bahasa Inggris di AS antara tanggal 7 dan 9 Juni 2016, dan Homescan Total Shopper View Specialty Panel. Data Homescan berasal dari panelis yang direkrut secara online dan dalam bahasa Inggris selama 52 minggu yang berakhir pada tanggal 2 Juli 2016.

Lanjutkan menelusuri wawasan serupa