02_Elemen/Ikon/PanahKiri Kembali ke Wawasan
Wawasan > Media

Faktor Penentu: Bagaimana Analitik Dapat Membantu Pengambilan Keputusan Talenta

3 menit dibaca | Juni 2016

Menemukan orang yang tepat untuk bakat on-air-entah itu untuk iklan televisi baru atau sebagai pembawa acara pengganti di acara bincang-bincang pagi-merupakan pekerjaan yang sulit bagi para pengambil keputusan saat ini. Namun, menentukan kepribadian terbaik untuk menarik audiens yang tepat dapat memberikan hasil yang besar.

Lagipula, hampir setiap tokoh publik-dari bintang film hingga pemain bola basket yang sering mencetak tiga angka-memiliki merek pribadi yang pengaruhnya sering kali jauh melampaui lapangan pertandingan atau layar perak. Singkatnya, ada banyak pilihan yang bisa dipilih oleh para pembuat konten dan pengambil keputusan untuk para pembuat konten, namun ada lebih banyak lagi yang bisa diperoleh dengan mengetahui apa yang ditonton, dibeli, dan dilakukan oleh para penggemar dari para selebritas tersebut untuk membuat pesan iklan dan konten mereka menonjol di antara yang lain.

Penyempurnaan terbarudari Nielsen terhadap N-Score-sebuahsolusi sindikasi yang menilai potensi casting dan dukungan dari lebih dari seribu selebriti (termasuk aktor, tokoh, musisi, dan atlet)-akan membantu para pelaku industri untuk melakukan hal tersebut. Untuk pertama kalinya, N-Score akan menawarkan skor "Fan Affinity" yang akan mengukur basis penggemar selebriti agar sesuai dengan konten atau merek tertentu, melengkapi intuisi untuk membantu menginformasikan keputusan talent dengan metrik yang dapat ditindaklanjuti.

"Menemukan talenta yang tepat sangat penting bagi merek, pembuat konten, dan pengambil keputusan casting agar tetap kompetitif. Wawasan Talent Analytics Nielsen yang baru sekarang dapat membantu memberikan wawasan berbasis data industri yang akan membantu dalam pengambilan keputusan casting dan endorsement yang sering kali sulit," ujar Michele Orlick, SVP Client Consulting, Nielsen.

Bahkan, analisis terbaru dari Juni 2016 yang memanfaatkan kemampuan baru ini dalam rangkaian produk Talent Analytics Nielsen melihat siapa saja talenta selebriti terbaik yang mungkin ada untuk jenis program tertentu.

Pembawa Acara Talkshow Pagi

Acara bincang-bincang pagi telah membantu orang Amerika bangun dengan menampilkan watak televisi yang cerah dan beragam konten selama beberapa dekade. Namun, pergantian pembawa acara bukanlah hal yang aneh, dan para pengambil keputusan bakat terus mencari kepribadian yang dapat beresonansi dengan para penggemar, mendorong penonton, dan mengembangkan jenis program yang menarik bagi para pengiklan. Analisis Nielsen Talent Analytics pada bulan Juni 2016 mengamati kandidat pembawa acara talk show potensial dan menemukan dua orang yang mungkin cocok.

Kampanye Kreatif untuk Program Hadiah Perjalanan Kartu Kredit

Di zaman sekarang ini, program hadiah kartu kredit hampir ada di mana-mana, dengan hampir semua lembaga keuangan besar menawarkan salah satu programnya - baik melalui pembelian sehari-hari atau melalui perjalanan. Faktanya, sekitar sepertiga konsumen AS mengatakan bahwa mereka menggunakan ponsel pintar mereka untuk mendaftar ke program hadiah setelah melakukan pembelian melalui ponsel pintar mereka. Memotong kekacauan persaingan dengan menemukan juru bicara yang tepat, yang mungkin memiliki penggemar yang pesannya paling beresonansi adalah apa yang disediakan oleh Fan Affinity Score.

Iklan untuk Kendaraan Hibrida

Analisis Nielsen Talent Analytics mengevaluasi selebriti yang memiliki N-Score tinggi, yang penggemarnya cenderung memiliki skor Fan Affinity yang tinggi untuk "aktivitas ramah lingkungan" dan juga mendapat skor tinggi dalam hal "keinginan untuk membeli kendaraan hibrida." Studi ini menemukan bahwa dua aktor TV, yang dikenal dengan program-program dramatis dan menantang genre yang mereka bintangi, mungkin paling cocok untuk menggembar-gemborkan manfaat ramah lingkungan saat memilih kendaraan baru.

Lanjutkan menelusuri wawasan serupa